Home » News » Kekerasan atau Kemiskinan? Pilihan Sulit Bagi Perempuan

Kekerasan atau Kemiskinan? Pilihan Sulit Bagi Perempuan

Bincang Perempuan

News

Bincangperempuan.com– Sebut saja, Jessica (30), seorang penyintas kekerasan dalam rumah tangga, ia menghabiskan hampir sepertiga penghasilannya untuk membayar sewa. Kini, ibu tunggal dari dua anak dari Brisbane ini harus menghadapi kenaikan biaya sewa dan dia tidak tahu bagaimana dia akan mengatasinya.

“Ketika sewa naik, dari 380 dollar AUD menjadi 430 dollar AUD,” kata Jessica.

“Ini adalah mimpi buruk, jadi saya khawatir karena jika sewanya naik lagi, saya tidak mampu membayarnya,” tambahnya. “Saya membayarnya karena saya tidak ingin menjadi tunawisma. Saya tidak ingin anak-anak saya menjadi tunawisma dan tidak mungkin tinggal di mobil saya,” tambahnya.

Bagi banyak warga Australia, krisis biaya hidup sedang melanda, dengan semakin banyaknya keluarga yang berjuang untuk mempertahankan atap di atas kepala mereka. Bagi para penyewa, berita ini semakin memburuk. Harga sewa nasional telah meningkat selama 38 bulan berturut-turut dan 30,4 persen lebih tinggi dibandingkan Juli 2020.

Krisis ini sangat akut bagi mereka yang mengalami kekerasan dalam rumah tangga, keluarga, atau kekerasan seksual (KDRT).

Pada bulan September tahun ini, sekurangnya 10 penyintas, termasuk Jessica tengah menghadapi kekerasan berbasis gender dan kemiskinan. Sebagian besar dari mereka memiliki anak, dan banyak dari mereka menggambarkan stres yang terkait dengan kenaikan biaya hidup.

Perempuan yang mengalami kekerasan dalam hubungan intim yang parah memiliki kemungkinan tiga kali lebih besar untuk mengalami kesulitan keuangan daripada perempuan yang tidak mengalami kekerasan dalam hubungan intim. Korban-korban yang selamat dari kekerasan dalam rumah tangga, keluarga, atau kekerasan seksual juga merupakan salah satu kelompok yang paling berisiko menjadi tunawisma.

Pada tahun 2021, diperkirakan dibutuhkan biaya sebesar 18.000 dollar AUD bagi penyintas untuk meninggalkan hubungan yang penuh kekerasan dan membangun tempat tinggal yang aman, angka yang kini meningkat karena kenaikan harga sewa rumah, utilitas, dan biaya hidup lainnya.

Di masa-masa yang semakin genting, perempuan yang berada dalam hubungan yang penuh kekerasan menghadapi pilihan yang sulit, bertahan dalam hubungan yang penuh kekerasan, atau meninggalkannya dan berisiko jatuh miskin.

Selain itu, banyak pelaku yang melakukan kekerasan finansial menggunakan uang atau keuangan untuk menyakiti atau mengendalikan korbannya. Bentuk kekerasan ini telah meningkat selama tiga tahun terakhir, menurut laporan bank, dan penyedia layanan memperkirakan bahwa kekerasan akan terus meningkat seiring dengan berlanjutnya krisis biaya hidup.

Kekerasan finansial

Seringkali, pelaku menggunakan alasan keuangan setelah perpisahan untuk mempertahankan kendali atas mantan pasangannya. Para ibu yang mengandalkan dukungan finansial untuk merawat anak-anak mereka sangat rentan.

Dalam sebuah penelitian terbaru dari Swinburne University, 80 persen wanita melaporkan bahwa mantan pasangan mereka telah mengganti kekerasan fisik dengan kekerasan finansial melalui tunjangan anak setelah berpisah.

Menurut Pemerintah Federal, sekitar 1,7 miliar dollar AUD tunjangan anak tidak dibayarkan sejak skema Tunjangan Anak Australia diperkenalkan pada tahun 1988. Yang mengkhawatirkan, angka ini tidak termasuk 50 persen keluarga yang memilih untuk mengumpulkan tunjangan anak mereka secara pribadi, daripada melalui agen, yang berarti angka sebenarnya jauh lebih tinggi.

Pemerintah tidak memiliki data tentang orang tua ini, tetapi bukti anekdot menunjukkan bahwa mereka sering tidak menerima tunjangan keuangan yang seharusnya mereka dapatkan. Banyak perempuan yang melarikan diri dari hubungan yang penuh kekerasan kemungkinan besar termasuk dalam kategori ini.

Korban yang selamat juga dapat ditinggalkan dengan hutang yang timbul atas nama mereka oleh mantan pasangan yang kasar. Sebagai contoh, mantan pasangan dari salah satu perempuan yang saya wawancarai telah melakukan penipuan sebesar hampir AUD $ 100.000 atas namanya.

Meskipun masalah ini tidak diragukan lagi merupakan hal yang jahat, namun bukan berarti tidak dapat diatasi. Kemiskinan bukanlah hasil yang tak terelakkan dari kekerasan dan dapat dikurangi dengan kebijakan, hukum, dan layanan yang responsif gender, peningkatan investasi dalam perumahan sosial, dan lebih banyak pendanaan untuk sektor layanan DFSV.

Para perempuan yang diwawancarai sepakat bahwa dukungan yang mereka terima dari layanan spesialis sangat membantu mereka untuk keluar dari jeratan psikologis dan membangun kembali kekuatan dan kepercayaan diri. Hal ini memungkinkan mereka untuk memasuki dunia kerja atau mulai belajar, yang mengarah pada masa depan yang lebih terjamin bagi mereka dan anak-anak mereka.

Namun, pendanaan untuk layanan-layanan spesialis ini tidak sebanding dengan permintaan. Banyak penyintas menggambarkan bahwa mereka menunggu lebih lama dari yang seharusnya untuk mengakses dukungan ini dan harus keluar dari layanan sebelum mereka siap.

Para penyintas juga mengakui bahwa hanya sedikit yang dapat dilakukan oleh layanan-layanan ini. Perubahan yang lebih luas pada tingkat sistem dapat memperbaiki dampak kekerasan terhadap kemiskinan perempuan dan anak-anak.

Layanan utama seperti bank, agen real estat, perusahaan utilitas, pemberi kerja, lembaga pendidikan, Centrelink, dan Child Support Agency bertemu dengan penyintas kekerasan dalam rumah tangga, keluarga, atau kekerasan seksual setiap hari. Memastikan layanan-layanan ini responsif gender dan para pekerjanya dididik tentang trauma akan mempermudah penghentian penyalahgunaan keuangan dan mendukung para penyintas untuk pulih dari dampaknya.

Peningkatan investasi dalam perumahan sosial jangka panjang akan memastikan setiap orang yang melarikan diri dari kekerasan dalam rumah tangga memiliki tempat yang aman, terjangkau, dan stabil untuk disebut rumah.

Pemerintah Australia telah mengisyaratkan komitmennya untuk mendukung para penyintas untuk pulih dari dampak ekonomi akibat kekerasan. Salah satunya dengan menerapkan Rencana Aksi Pertama dari Rencana Nasional untuk Mengakhiri Kekerasan terhadap Perempuan dan Anak 2022-23, dan rekomendasi dari laporan yang baru-baru ini dirilis oleh Satuan Tugas Kesetaraan Ekonomi Perempuan. (Dr Alice Campbell)

*)Artikel ini diterjemahkan dari Violence or poverty? The stark choice for many women yang sudah tayang terlebih dahulu di 360info.org

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel

Artikel Lainnya

Rasminah dan Usia Perkawinan Anak

Jasa Rasminah Abadi Melampaui Zaman

Berdayakan Milenial Sebagai Agen Edukasi Tangkal Covid-19

Perempuan di Tengah Pandemi, Berdayakan Milenial Sebagai Agen Edukasi Tangkal Covid-19

Benarkah Perempuan Pengguna paylater terbanyak

Benarkah Perempuan Menjadi Pengguna Paylater Terbanyak?

Leave a Comment