Home » News » Mengejar Kecantikan Ideal di Media Sosial

Mengejar Kecantikan Ideal di Media Sosial

Cindy Hiong

News

Bincangperempuan.com– Para perempuan muda seringkali mudah terpengaruh dengan gambar-gambar di media sosial seperti di instagram yang menetapkan standar kecantikan dan membentuk pandangan mereka terhadap diri sendiri. Meskipun dianggap memberdayakan bagi beberapa individu, hal ini dapat menimbulkan masalah baru banyak orang.

Sebut saja, Caca (bukan nama sebenarnya) perempuan muda berusia 21 tahun ini memiliki gambaran mental sendiri tentang bagaimana ia harus berpenampilan. Tubuhnya yang tidak terlalu tinggi, memiliki rambut di wajah serta jerawat membuat ia merasa insecure dengan penampilannya. Alhasil, ketika mengupdate pose dirinya di media sosial, ia memilih menggunakan filter, agar kulitnya terlihat lebih glowing, dan jerawat di wajah tersamarkan.

Caca memiliki followers kurang dari 1.000, untuk mengetahi tren kecantikan saat ini ia memilih mengikuti lebih dari 50 mikroselebritas yang lazim dikenal orang dengan sebutan influencer. Ia juga kerap membandingkan dirinya dengan orang lain di instagram atau media sosial lainnya.

Dia sering merasa tertekan ketika melihat perempuan muda lain yang terlihat lebih glowing, berkulit putih, serta mengenakan pakaian modis di postingan online mereka. Bagi industri kecantikan, Caca menjadi tipikal konsumen yang sangat bergantung pada saran dari para mikroselebritas untuk ulasan dan rekomendasi produk.

Baca juga: Masih Banyak Perempuan Bekerja Tanpa Dibayar

Instagram, platform pertama yang mengutamakan gambar dan kedua adalah teks dengan lebih dari satu miliar pengguna aktif bulanan, telah muncul sebagai tempat bagi para influencer untuk mendapatkan popularitas.

Influencer mengacu pada praktik presentasi diri dan pencitraan diri di dunia maya, yang melibatkan pengakuan sebagai tokoh publik, menciptakan hubungan dengan pengikut, khususnya perempuan muda , dan memengaruhi keputusan dan sikap mereka.

Mereka membentuk standar kecantikan yang dapat diterima dan memengaruhi keputusan pembelian dan bahkan persepsi diri serta harga diri pengikutnya.

Penelitian telah menunjukkan bahwa individu cenderung membuat perbandingan sosial dengan orang lain yang mereka anggap memiliki kemampuan serupa.

Menurut Hootsuite, 70,1 persen pengguna Instagram berusia di bawah 35 tahun. Audiens Instagram yang lebih muda sangat dipengaruhi oleh gaya hidup flamboyan dan fashion-forward yang didukung oleh mikroselebritas.

Influencer terhubung dengan pengikutnya melalui konten dan kisah hidup serta memberikan rekomendasi tentang produk, layanan, dan merek. Mereka yang memiliki banyak pengikut sering kali didekati oleh merek dan dibayar untuk mendukung merek tersebut, menjaring konsumen dari dalam pengikut mereka dan memengaruhi persepsi mereka.

Begitulah cara mereka berkontribusi dalam menumbuhkan ide, tren, dan stereotip tentang penampilan dan mode.

Pengikutnya, terutama wanita muda, sering kali menganggap influencer tersebut sebagai selebriti yang bisa mereka tiru dan gunakan untuk meminta nasihat. ‘Keaslian’ mereka menjadikan mereka perantara komunikasi yang efektif bagi organisasi untuk menjual produk dan layanan mereka.

Influencer sering kali dianggap sebagai orang yang memiliki informasi, terhubung, dan berpengalaman , serta memiliki pengaruh signifikan terhadap norma kecantikan, budaya, dan harga diri individu.

Pengaruh paling langsung dari hal ini adalah redefinisi standar kecantikan. Mereka menantang norma kecantikan konvensional dengan menampilkan beragam tipe tubuh, corak kulit, dan estetika.

Baca juga: Sedekah Pohon untuk Bumi, Kesadaran Perempuan untuk Memperbaiki Lingkungan Hidup dan Hutan

Beberapa segmen industri kecantikan telah menyebarkan gagasan kecantikan yang kaku dan sempit, namun segmen mikroselebritas yang lebih kecil mendorong cita-cita yang memperluas definisi kecantikan dan mendorong inklusivitas , mendorong orang untuk menerima fitur unik mereka.

Area pengaruh penting lainnya adalah peningkatan penggunaan filter dan budaya Photoshop . Meskipun beberapa mikroselebritas mempromosikan keaslian, sebagian lainnya sangat bergantung pada filter dan alat pengeditan foto untuk menyajikan gambar yang ‘ideal’.

Penggunaan filter yang berlebihan mendistorsi persepsi keindahan, sehingga menyulitkan orang untuk membedakan antara kenyataan dan representasi yang diedit.

Kolaborasi brand Influencer bisa membuat para pengikutnya menyamakan kebahagiaan dan harga diri dengan harta benda. Hal ini berpotensi menimbulkan perasaan tidak mampu bagi mereka yang tidak mampu membeli produk tersebut.

Paparan terus-menerus terhadap gambar-gambar glamor dan terkurasi di Instagram dapat merusak harga diri dan kesehatan mental seseorang. Perbandingan terus-menerus dengan mikroselebriti ini dapat menimbulkan perasaan tidak mampu dan cemas.

Namun, beberapa influencer dapat memberdayakan individu untuk mengekspresikan diri mereka secara autentik. Mereka sering menggunakan platform mereka untuk mendiskusikan masalah kepositifan tubuh, penerimaan diri, dan kesehatan mental .

Dalam banyak wawancara yang mirip dengan Caca, para perempuan muda melaporkan perasaan perbandingan dan ketidakmampuan ketika melihat konten yang dipromosikan oleh Influencer.

Baru-baru ini, Caca menyadari upaya yang dilakukan untuk membuat Influencer terlihat begitu glamor dan tidak terlihat begitu sempurna di kehidupan nyata. Dia juga mengisyaratkan bahwa dia perlu meningkatkan kesehatannya sendiri.

Kebanyakan perempuan dalam penelitian yang sedang berlangsung melaporkan bahwa mereka merasa lebih nyaman dengan diri mereka sendiri seiring bertambahnya usia. Mereka juga menyadari bahwa banyak konten media sosial yang telah dimanipulasi agar terlihat sempurna.

Namun, dampak sosial yang ditimbulkan terhadap kesehatan mental generasi muda masih tinggi. Perasaan tidak mampu dan rendah diri yang terus-menerus sering kali melanda sebagian orang jika mereka tidak dapat menampilkan diri mereka dengan cara yang dikagumi dan dipromosikan di media sosial.

Meskipun banyak pengguna yang mengidentifikasi gambaran yang seringkali tidak nyata yang terlihat di media sosial, masih ada tekanan internal untuk mewakili diri mereka dengan sebaik-baiknya.

Artinya, pengguna perlu mengetahui apa yang sebenarnya dipromosikan saat mereka menelusuri Instagram. Siapa pun yang diberi status Influencer harus diverifikasi oleh aplikasi sehingga pengikutnya diberi tahu dengan tepat apa yang dipromosikan dan alasannya.

Menjadikan hal yang ‘normal’ untuk mencari bantuan saat dibutuhkan juga penting. Membuat bantuan kesehatan mental dapat diakses akan membantu memastikan bahwa harga diri seseorang tidak dirusak oleh pengaruh sosial.

Sumber :

Artikel ini diterjemahkan dari  How young women suffer chasing an Instagram beauty ideal dengan sedikit modifikasi konteks dan sudah tayang terlebih dahulu di 360info.org

gerakan perempuan, Kecantikan Ideal di Media Sosial

Artikel Lainnya

CP WCC, 23 Tahun Berkiprah untuk Perempuan Korban Kekerasan

Kompleksitas Ironi Pernikahan Dini 

Wadon Wadas (Masih) Melawan, Perjuangan Perempuan Menjaga Kelestarian Alam

Leave a Comment