Home » News » Perempuan di Garis Depan Perdamaian

Perempuan di Garis Depan Perdamaian

Cindy Hiong

News

Bincangperempuan.com- Perempuan menghadapi isu-isu berbasis gender yang spesifik dan sistematis dalam situasi konflik. Tantangannya adalah bagaimana memberdayakan lebih banyak perempuan dalam proses pembangunan perdamaian.

Semakin banyak perempuan yang mengambil peran tempur di garis depan, dan memainkan peran penting setahun setelah invasi Rusia ke Ukraina. Namun hal ini tidak selalu terjadi.

Semua peran militer yang tersedia bagi laki-laki hanya dibuka untuk perempuan tahun lalu , dengan gelombang rekrutmen baru yang bergabung setelah invasi Februari 2022.

Reformasi inklusif gender pada tahun 2018 memberi perempuan status hukum yang sama dengan laki-laki di angkatan bersenjata dan mengakhiri larangan perempuan memegang 450 pekerjaan berbeda di Ukraina – termasuk pengelasan, pemadam kebakaran, dan banyak peran pertahanan – dalam upaya untuk menghapus stereotip era Soviet yang mempertahankan hal tersebut. beberapa pekerjaan merusak kesehatan reproduksi.

Baca juga: Kasus Perempuan di Afghanistan dan Refleksinya terhadap Indonesia

Perempuan dan anak perempuan di lingkungan konflik, dalam peran tempur atau lainnya, tampaknya menghadapi bahaya yang sama dengan laki-laki. Namun menjelang Hari Perempuan Internasional minggu ini, kita diingatkan bahwa perempuan menghadapi isu-isu berbasis gender yang spesifik dan sistematis seperti kekerasan seksual, perdagangan manusia, dan kematian ibu. Penasihat khusus PBB untuk Sekjen PBB bidang isu gender memperkirakan 70 persen korban non-tempur dalam konflik baru-baru ini sebagian besar adalah perempuan.

Pada tahun 2000, PBB mengadopsi Resolusi Dewan Keamanan 1325 tentang Perempuan, Perdamaian dan Keamanan, yang mengakui perlunya partisipasi perempuan dalam proses pembangunan perdamaian dan pentingnya peran mereka dalam perdamaian dan stabilitas global. Konferensi ini juga mengakui bahwa perempuan bukan hanya sekedar korban, namun juga partisipan aktif sebagai pembangun perdamaian, negosiator dan pembuat perdamaian.

Namun lebih dari satu dekade kemudian, resolusi tersebut tidak memenuhi harapan – kekerasan terhadap perempuan masih terus terjadi, dan masih banyak hambatan, baik budaya maupun sosial, yang masih dihadapi perempuan untuk terlibat penuh dalam membangun dan memelihara perdamaian.

Di Afghanistan, norma dan sikap patriarki dalam sejarah telah menimbulkan tantangan besar terhadap perkembangan perempuan secara keseluruhan dan partisipasi mereka dalam aktivitas konstruktif apa pun.

“Masyarakat Afghanistan percaya bahwa perempuan dilahirkan hanya untuk melahirkan dan merawat anak dan suaminya. Dia seharusnya tidak melakukan hal lain,” kata Fatima (bukan nama sebenarnya) seorang pelajar Afghanistan yang sedang belajar di luar negeri.

“Banyak perempuan bekerja demi perdamaian, meski dalam banyak kasus secara diam-diam. Saya juga bekerja sebagai guru di UNHCR.”

Antara tahun 2005 dan 2020, hampir 80 persen perundingan perdamaian di Afghanistan tidak melibatkan perempuan, dan perempuan hanya berpartisipasi dalam 15 dari 67 pertemuan dan negosiasi , menurut Manzoor Hasan dan Arafat Reza di Pusat Perdamaian dan Keadilan di Universitas BRAC, Bangladesh.

“Dengan terbatasnya akses terhadap pendidikan dan pengecualian yang disengaja dari proses pengambilan keputusan yang diperburuk oleh pola pikir patriarki, tidak mengherankan bahwa jalan yang dilalui perempuan Afghanistan untuk memberikan kontribusi yang berarti terhadap pembangunan perdamaian dan pencegahan konflik penuh dengan banyak hambatan,” mereka berkata.

“Perempuan Afghanistan telah memainkan peran penting dalam mencegah kekerasan dan membangun perdamaian dengan bantuan beberapa organisasi lokal dan internasional. Mereka terlibat, antara lain, dalam meningkatkan kesadaran masyarakat tentang pentingnya pendidikan dan perdamaian , hak-hak perempuan , dan melawan keyakinan ekstremis .”

Namun dengan kembalinya Taliban berkuasa, banyak perempuan yang cenderung takut untuk berpartisipasi.

Penelitian menunjukkan bahwa kehadiran organisasi masyarakat sipil, termasuk organisasi perempuan, mengurangi kemungkinan kegagalan perjanjian perdamaian sebesar 64 persen.

Namun masih ada kemajuan yang harus dicapai bahkan di organisasi perdamaian global terkemuka seperti PBB. Eleanor Gordon , dosen senior di Monash University, mengatakan para ibu dapat menghadapi dilema dalam melanjutkan karir mereka di sektor ini karena “masalah organisasi, budaya kerja, dan asumsi gender tentang siapa yang melakukan pekerjaan perdamaian dan siapa yang melakukan pekerjaan perawatan.”

Gordon sebelumnya bekerja untuk PBB selama satu dekade sebelum berangkat untuk melahirkan putranya.

“Perempuan yang memiliki anak sering kali enggan mengangkat isu mengenai tanggung jawab pengasuhan mereka karena takut mereka akan dinilai tidak profesional atau tidak berkomitmen,” katanya.

“Sebaliknya, perempuan yang memiliki anak terkadang dinilai sebagai ibu yang miskin ketika mereka memilih bekerja di sektor ini, karena mereka cenderung memprioritaskan kebutuhan pekerjaan mereka di atas anak-anak mereka.

“Rintangan terhadap keterlibatan orang tua dalam pembangunan perdamaian merupakan faktor penting dalam kurangnya keterwakilan perempuan di sektor [penjaga perdamaian].”

Dia mengatakan rekomendasi untuk meningkatkan budaya agar lebih mendukung pengasuh mencakup lebih banyak cuti sebagai orang tua, dukungan keterlibatan kembali untuk karyawan yang kembali, memindahkan pasangan ke misi yang sama dan memprioritaskan pos tugas keluarga.

“Tempat penitipan anak dan tempat yang aman bagi ibu menyusui, jadwal kerja yang fleksibel dan lebih banyak peluang paruh waktu dan berbagi pekerjaan, pesan dan praktik keseimbangan kehidupan kerja, dan prosedur disipliner yang transparan untuk mencegah diskriminasi [juga akan membantu],” tambahnya.

Secara nasional, partisipasi perempuan secara penuh dan setara dalam kehidupan publik sangat penting untuk membangun dan mempertahankan demokrasi yang kuat. Namun di negara-negara yang terkena dampak konflik atau pasca konflik, keterwakilan mereka di parlemen kurang dari 21 persen , menurut PBB.

Bahkan di masyarakat partriarkal seperti Malaysia dan Thailand, beberapa perempuan menentang tren tersebut, dan keterlibatan mereka sangat penting untuk memajukan kesetaraan gender.

Selama beberapa dekade, wilayah paling selatan Thailand dilanda konflik bersenjata dan pemberontakan. Meskipun banyak upaya penyelesaian yang gagal, perempuan tidak hadir dalam perundingan perdamaian formal, namun penunjukan gubernur perempuan Muslim pertama di provinsi Pattani, Pateemoh Sadeeyamu, mungkin dapat mengubah hal tersebut.

“Gaya kepemimpinannya adalah menjembatani kesenjangan antar komunitas; dia merangkul komunitas Muslim dan Budha, generasi muda dan lanjut usia, agenda politik dan non-politik,” kata Anna Christi Suwardi , dosen di Universitas Mae Fah Luang.

“Muslim Thailand Selatan – yang etnis, budaya dan bahasanya berbeda dari mayoritas Budha – percaya bahwa mereka diperlakukan sebagai warga negara kelas dua.”

Baca juga: Femisida: Memahami Kekerasan Berbasis Gender dan Tindakan Pencegahannya

Sejak meningkatnya kekerasan pada tahun 2004, kelompok perempuan di tiga provinsi perbatasan Thailand, yaitu Pattani, Yala, dan Narathiwat telah mencoba untuk terlibat dalam inisiatif pembangunan perdamaian.

“Para perunding perdamaian di wilayah selatan Thailand dapat belajar dari proses perdamaian di Mindanao, Filipina, yang melibatkan perempuan dalam pengambilan keputusan,” kata Suwardi.

Mengkonsolidasi kelompok perempuan dapat menyatukan suara mereka untuk menjadi jembatan antara sektor keamanan dan komunitas yang lebih luas.

“Ketika perempuan menjadi bagian dalam perundingan, mereka akan memastikan bahwa perjanjian perdamaian itu adil dan mempertimbangkan kebutuhan laki-laki dan perempuan,” katanya. (Tasha Wibawa, Commissioning Editor, 360info Asia-Pacific)

*) Artikel ini diterjemahkan dari  Women on the frontline of peace yang sudah tayang terlebih dahulu di 360info.org

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel

Artikel Lainnya

Cegah dan Kenali Kekerasan Seksual pada Anak

Girl Up Sriwijaya Kampanyekan Hak Perempuan di Jalan Santai IWD 2024

Praktisi Media Perempuan Ikut Ramaikan Local Media Summit 2022

Leave a Comment