Home » Event » Perempuan Lebih Rentan Jadi Korban Kejahatan Digital

Perempuan Lebih Rentan Jadi Korban Kejahatan Digital

Trenadi Pramudya

Event, Komunitas, News

Perempuan Lebih Rentan Jadi Korban Kejahatan Digital

Bincangperempuan.com- Keamanan siber telah menjadi isu prioritas seluruh negara di dunia semenjak teknologi informasi dan komunikasi dimanfaatkan dalam berbagai aspek kehidupan, baik aspek sosial, ekonomi, politik, pendidikan, keamanan, maupun budaya. Sayangnya, informasi terkait keamanan digital dan praktiknya masih menunjukkan ketimpangan yang cukup tinggi. 

Menurut Web Foundation, kesenjangan penggunaan digital antara laki-laki dan perempuan sebesar 21%. Berdasarkan data Kominfo hanya 20% perempuan di Indonesia yang memiliki akses internet dan sebanyak 52% perempuan pernah mengalami insiden terkait keamanan fisik dalam bentuk penguntitan, komentar seksis dan bentuk kekerasan lainnya. 

Baca juga: Menanti Keadilan dalam Kasus Pencabulan Dua Anak di Baubau

Pemimpin Redaksi rakyatbengkulu.com, Herri Aprizal mengatakan perempuan lebih rentan menjadi korban kejahatan digital dibandingkan laki-laki. Menurutnya hal ini terlihat dari dilihat dari catatan Komnas Perempuan tahun 2020 tentang kasus KBGO (kekerasan berbasis gender online) yang terus mengalami peningkatan dari tahun ke tahun, dari 126 kasus pada 2019 menjadi 510 kasus pada 2020.

“Pada masa sekarang perkembangan digital telah mengalami transformasi yang berdampak pada kesenjangan akses digital dan merambah pada ancaman serangan siber bagi perempuan,” ungkap kata Herri saat mengisi Workshop Keamanan Digital dengan mengangkat tema “Lo Melek Keamanan Digital, Lo Punya Kuasa” yang digelar Bincang Perempuan bekerjasama dengan Indorelawan dan Indika Foundation, Jumat (27/10/2023) di Universitas Dehasen, Kota Bengkulu. 

Heri menambahkan ketidakamanan digital menimbulkan hambatan terhadap partisipasi perempuan dan tantangan ini perlu dikenali dan diintervensi karena ketimpangan gender digital adalah perpanjangan dari ketimpangan di dunia luring. 

“Hal ini nantinya dapat berdampak bagi kecemasan dan ketiadaan ruang aman yang membuat perempuan tidak dapat berpartisipasi secara utuh dalam kehidupan digital. Untuk itu perlunya edukasi mengenai literasi untuk perempuan dalam keamanan digital,” imbuhnya. 

Ketua Asosiasi Media Siber Indonesia Wilayah Bengkulu Komi Kendy menyampaikan pentingnya mengenal “Digital Security dan Tools Digital”.  Ia mengajak anak muda khususnya mahasiswa untuk mulai memahami tentang pentingnya kesadaran akan keamanan data dan informasi untuk meminimalisir ancaman kejahatan siber. Komi juga memberikan edukasi digital melalui berbagai praktik dalam melindungi data ketika memanfaatkan fasilitas digital. 

“Beberapa hal yang dapat dilakukan diantaranya memastikan perangkat yang digunakan dalam keadaan aman, mengganti password secara berkala, dan menghindari membagikan data pribadi dalam laman apapun,” paparnya. 

Sementara itu,  Project Officer Bincang Perempuan, Retno Wahyuningtyas, mengatakan tujuan dari kegiatan ini agar anak muda khususnya mahasiswa bisa lebih cakap dalam literasi digital dan mampu menyesuaikan diri terhadap era perkembangan digital pada masa kini.

Baca juga: Melawan Stigma, Menjadi Perempuan Berdaya

“Melalui kegiatan tersebut Bincang Perempuan berupaya mengedukasi anak muda agar dapat beradaptasi terhadap perkembangan teknologi dan perkembangan digital, bukan hanya dari sisi penggunaannya saja, tetapi juga pentingnya keamanan di dalam berdigital, dengan cara melindungi informasi, perangkat, hingga kesejahteraan kita dari bahaya.

Kegiatan ini diikuti 20 mahasiswa terpilih dari Universitas Dehasen dan Universitas Bengkulu.(**) 

gerakan perempuan, kejahatan digital, perempuan rentan menjadi korban kejahatan digital

Artikel Lainnya

Melihat aktivitas KPPL

Melihat Aktivitas Kelompok Perempuan Peduli Lingkungan (KPPL) Maju Bersama

Perkawinan Anak dan Ketimpangan Akses Pendidikan

Ayok, Suarakan Isu Perempuan melalui Tulisanmu!

Leave a Comment