Home » Kesehatan Reproduksi » Hal yang Jarang Diketahui Tentang Orgasme

Hal yang Jarang Diketahui Tentang Orgasme

Hal yang Jarang Diketahui Tentang Orgasme

Bincangperempuan.com- Orgasme adalah salah satu aspek fundamental dalam pengalaman seksual manusia. Konteks perempuan, orgasme telah menjadi topik yang menarik perhatian selama berabad-abad. Namun dilabeli tabu untuk dibicara secara terbuka.

Meskipun ini adalah fenomena alami yang dialami oleh banyak perempuan di seluruh dunia, orgasme pada perempuan masih seringkali menjadi misteri yang belum sepenuhnya terpecahkan. Seiring dengan kemajuan dalam ilmu pengetahuan dan perubahan dalam pandangan sosial tentang seksualitas, pemahaman tentang orgasme perempuan terus berkembang.

Orgasme adalah puncak dari sensasi seksual yang intens dan kenikmatan yang luar biasa. Bagi banyak perempuan, orgasme adalah momen ekstasis yang menghasilkan kepuasan, relaksasi, dan terkadang bahkan spiritualitas. Namun, setiap perempuan memiliki pengalaman yang unik dan individual terkait dengan orgasme mereka. Faktor-faktor seperti kesehatan fisik, kondisi psikologis, lingkungan, dan hubungan interpersonal dapat memengaruhi kemampuan dan intensitas orgasme pada setiap individu.

Berikut ada 8 hal yang jarang diketahui tentang orgasme

Membaik seiring bertambahnya usia

Penelitian menunjukkan bahwa perempuan akan merasakan orgasme lebih banyak seiring bertambahnya usia. Hal itu disampaikan Debby Herbenick, seorang ilmuwan peneliti di Indiana University. Dalam analisis terhadap 3.990 orang dewasa berusia 18 hingga 59 tahun, ia dan peneliti seks lainnya menemukan bahwa 70 persen perempuan berusia 40-an dan 50-an lebih banyak yang bahagia setelah koitus bila dibandingkan dengan perempuan yang masih berusia 20-an tahun.

Baca juga: Fair Play: Potret Patriarki dan Misogini yang Dihadapi Perempuan

Meskipun penelitian ini tidak menyelidiki penyebabnya, kemungkinan besar perempuan dengan usia lebih tua merasa lebih nyaman dengan tubuhnya, pasangannya, dan keinginannya sendiri. Mereka juga mempunyai pengalaman seksualitas yang cukup untuk mengetahui apa yang diinginkan pasangannya.

Muncul tidak terduga

Berolahraga di gym? Tidur di pesawat? Melahirkan? Perempuan(bahkan mungkin Anda!) telah melaporkan mengalami orgasme dalam semua situasi yang tidak biasa ini. Ini tidak ada hubungannya dengan fantasi bawah sadar: Orgasme non-seksual yang spontan dapat disebabkan oleh peningkatan aliran darah ke alat kelamin yang dikombinasikan dengan getaran atau kontak dengan klitoris (selama persalinan, terjadi juga lonjakan besar hormon pemicu ekstasi seperti prolaktin, oksitosin dan beta-endorfin). Orgasme yang dipicu oleh olahraga, khususnya, tampaknya telah menjadi rahasia yang paling dirahasiakan oleh para pecandu gym, hingga 

Sebuah penelitian pada tahun 2011 yang dilakukan oleh peneliti seksualitas manusia di Indiana University mengungkapkan bahwa sekitar seperempat dari 530 perempuan yang mereka wawancarai telah mencapai klimaks saat melatih otot perut mereka. mengendarai sepeda atau mengangkat beban.

Membuat perempuan lebih rileks

Penelitian telah menunjukkan bahwa orgasme yang dialami saat berhubungan seks menyebabkan terlepasnya prolaktin 400 kali lebih banyak sehingga cenderung membuat orang merasa mengantuk dibandingkan saat melakukan masturbasi, tulis psikolog klinis Cindy M. Meston dalam Why Women Have Sex , sebuah buku yang ia tulis bersama psikolog David M. Buss. Rasa mengantuk pasca berhubungan seks membantu wanita berbaring diam, yang merupakan posisi optimal untuk pembuahan.

Lebih efektif dibandingkan ibuprofen dalam mengurangi nyeri ringan

Lonjakan oksitosin yang terjadi saat orgasme memicu pelepasan endorfin yang memberikan rasa nyaman yang bertindak sebagai pereda nyeri yang ampuh. Bahkan lebih baik lagi, kata Meston, meskipun pengobatan membutuhkan waktu lebih dari beberapa menit untuk mulai bekerja dan kemudian kehilangan kekuatan setelah beberapa jam, orgasme segera menghilangkan rasa sakit dan bertahan sepanjang sisa siang atau malam hari. 

Dia berpendapat hal ini mungkin karena orgasme menawarkan perawatan yang dibuat khusus oleh kimia tubuh Anda sendiri. Tidak punya masalah dengan sakit kepala? Obat orgasme juga dapat mengatasi radang sendi, sakit punggung, dan nyeri otot.

Mempertahankan sensasinya lebih lama

Peneliti seks Masters dan Johnson diberi label “orgasme intens” (seperti orgasme yang tidak dipalsukan Sally) karena melibatkan 8 hingga 12 kontraksi vagina, masing-masing berlangsung 4,0 hingga 9,6 detik. Itu berarti lebih dari 2 menit kebahagiaan yang terus menerus mencengangkan.

Membuat menstruasi menjadi tertahankan

Ketika rahim berkontraksi saat orgasme, hal ini dapat membantu menggunakan prostaglandin penyebab kram saat menstruasi, membuang kelebihan darah dan bahkan membersihkan beberapa lapisan dan kotoran yang dapat mengalir ke belakang dan menyebabkan endometriosis, kata Meston. Jika berhubungan seks saat menstruasi membuat Anda merasa mual atau tidak nyaman secara fisik, Meston menyarankan untuk segera memperbaikinya dengan mengambil tindakan sendiri.

Bagi sebagian perempuan, hal ini sangat sulit

Secara umum diterima bahwa sekitar sepertiga perempuan tidak dapat mencapai orgasme melalui cara apa pun, kata Meston, yang merupakan ketua komite orgasme Organisasi Kesehatan Dunia pada tahun 2005. Penelitian terbaru mengonfirmasi bahwa anatomi berperan penting. Beberapa perempuan dilahirkan untuk mencapai orgasme dan beberapa lainnya harus mengusahakannya.

Baca juga: Perempuan dalam Bingkai Media Massa yang Seksis dan Misoginis

Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Hormones and Behavior menegaskan bahwa semakin pendek jarak antara klitoris dan vagina perempuan (idealnya kurang dari 2,5 sentimeter), semakin mudah bagi pasangannya untuk merangsang area super sensitifnya (alat dan mainan dapat membantu menjembatani kesenjangan tersebut). Hampir setiap perempuan menyadari tantangan besar lainnya. Orgasme cenderung membutuhkan perhatian yang lebih terus menerus sekitar 20 menit, menurut penelitian dibandingkan waktu atau konsentrasi yang dimiliki kebanyakan orang sibuk.

Tekanan pada leher rahim membuat perbedaan

Anda pasti familiar dengan leher rahim (bukaan rahim di ujung vagina) tetapi Anda mungkin belum menganggapnya sebagai organ seksual. Beberapa perempuan menyukai perasaan tekanan ritmis pada leher rahim mereka (Meston pernah mendengarnya digambarkan sebagai titik temu antara rasa sakit dan kesenangan) dan mungkin bergantung pada sensasi tersebut untuk mencapai orgasme. Namun bahkan jika seorang perempuan memiliki fleksibilitas seperti penari tiang yang hebat, dia tidak bisa berbuat banyak untuk memperpendek jarak ke leher rahimnya.(**)

Sumber :

  • Diterjemahkan dari 8 Things You Didn’t Know About Orgasms, By Corrie Pikul

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel

kesehatan reproduksi perempuan, Orgasme pada perempuan

Artikel Lainnya

Payudara Perkembangan, Bentuk dan Faktor yang Mempengaruhinya

Payudara : Perkembangan, Bentuk dan Faktor yang Mempengaruhinya 

Siklus Menstruasi Tidak Teratur

Siklus Menstruasi Tidak Teratur? Kenali Penyebab dan Cara Mengatasinya

Persistent Genital Arousal Disorder

Mengenal Persistent Genital Arousal Disorder

Leave a Comment