Home » News » Keterikatan Perempuan dengan Kecantikan

Keterikatan Perempuan dengan Kecantikan

Cindy Hiong

News

Bincangperempuan.com– Kecantikan seringkali menjadi hal yang dicari dan dihargai dalam kehidupan seorang perempuan. Meskipun dalam masyarakat modern ini semakin banyak perempuan yang menekankan pentingnya memiliki identitas dan nilai lain selain kecantikan fisik.

Pasalnya kecantikan fisik sesuatu yang subyektif. Tidak ada standar yang jelas, sekalian standar konstruksi sosial yang dibuat masyarakat dan dilanggengkan patriaki.

Penting untuk diingat bahwa definisi kecantikan bersifat relatif dan dinamis. Setiap budaya, zaman, dan komunitas memiliki pandangan yang berbeda tentang apa yang dianggap cantik. Masyarakat yang semakin maju, definisi kecantikan semakin diperluas tidak hanya mencakup berbagai bentuk, warna, dan ukuran tubuh.

Namun, kenapa masih banyak perempuan yang merasa perlu memperhatikan penampilan fisik mereka dengan sangat serius?

Salah satu faktor utama yang mendorong keinginan perempuan untuk terlihat cantik adalah tekanan sosial dan budaya. Masyarakat yang konservatif sering kali menilai nilai seseorang dari penampilan fisiknya, akibatnya perempuan mungkin merasa terdorong untuk memenuhi standar kecantikan tertentu agar diterima dan diakui oleh masyarakat.

Media massa, iklan, dan bahkan platform media sosial turut memainkan peran besar dalam membentuk citra ideal tentang kecantikan, yang bisa menciptakan tekanan tambahan pada perempuan untuk terus memperbaiki penampilan mereka.

Selain itu, masih ada nilai yang menggunakan kecantikan sebagai bentuk ekspresi diri dan identitas. Bagi banyak perempuan, penampilan mereka adalah cara untuk mengekspresikan siapa mereka dan bagaimana mereka ingin dilihat oleh dunia.

Mulai dari memakai pakaian yang modis, merawat rambut dan kulit, serta menggunakan kosmetik dapat menjadi cara untuk meningkatkan rasa percaya diri dan mengekspresikan kreativitas.

Sejarah dan budaya juga memainkan peran penting dalam membentuk persepsi tentang kecantikan. Tradisi tertentu, warisan budaya, atau pengaruh dari tokoh-tokoh sejarah dapat memberikan pandangan tentang kecantikan yang melekat dalam budaya tersebut.

Beberapa perempuan mungkin merasa keterikatan dengan kecantikan sebagai bentuk penghormatan terhadap warisan budaya atau norma-norma yang telah berlangsung selama generasi.

Baca juga: Benarkah Perempuan Cerdas Kerap Melajang? Ini Faktanya!

Sementara kecantikan dapat menjadi aspek penting dalam hidup perempuan, penting untuk memahami bahwa penekanan yang berlebihan pada penampilan fisik dapat berdampak negatif pada kesehatan mental.

Perasaan tidak puas dengan penampilan sendiri, perbandingan sosial, dan kecemasan terhadap penilaian orang lain dapat mengakibatkan tekanan psikologis yang signifikan.

Menjadi Cantik untuk Siapa?

Pertanyaan yang muncul adalah, untuk siapa sebenarnya perempuan ingin terlihat cantik? Apakah ini semata-mata untuk memenuhi harapan masyarakat atau untuk kepuasan pribadi? Penting untuk mengevaluasi motivasi di balik keinginan untuk terlihat cantik. Jika ini dilakukan untuk meraih pengakuan dan penerimaan sosial, mungkin saatnya untuk merefleksikan kembali nilai-nilai yang mendasari pandangan diri.

Pendidikan mengenai keberagaman dan penerimaan diri sangat penting dalam membantu perempuan memahami bahwa kecantikan sejati melampaui parameter fisik. Program-program pendidikan yang mengajarkan nilai-nilai seperti keberagaman, kekuatan dalam ketidaksempurnaan, dan penerimaan diri dapat membantu membangun rasa percaya diri yang kuat di luar penampilan fisik.

Baca juga: Mansplaining dan Dampaknya Terhadap Perempuan

Kemudian mengubah persepsi masyarakat tentang kecantikan bukanlah tugas yang mudah, tetapi merupakan tanggung jawab bersama. Baik pemerintah, media, maupun masyarakat perlu berkolaborasi untuk menciptakan lingkungan di mana perempuan dapat merasa dihargai tidak hanya karena penampilan fisik mereka, tetapi juga karena kontribusi mereka dalam berbagai bidang.

Mengapa perempuan selalu ingin terlihat cantik? Jawaban atas pertanyaan ini melibatkan sejumlah faktor kompleks, dari tekanan sosial dan budaya hingga pencarian identitas dan ekspresi diri. Sementara kecantikan dapat memberikan kepuasan dan meningkatkan rasa percaya diri, penting untuk mencapai keseimbangan yang sehat dan tidak mengorbankan kesehatan mental. Melalui pendidikan, kesadaran, dan refleksi pribadi, tentunya dapat berkontribusi pada upaya untuk meredefinisi kecantikan dan menciptakan masyarakat yang lebih inklusif dan berempati.

gerakan perempuan, perempuan dan kecantikan

Artikel Lainnya

AJI Yogyakarta & Surakarta Kecam Pelecehan Seksual Suporter Sepak Bola terhadap Jurnalis Liputan6.com

Catcalling

Mengenal Fenomena Catcalling di Ruang Publik 

Berdayakan Milenial Sebagai Agen Edukasi Tangkal Covid-19

Perempuan di Tengah Pandemi, Berdayakan Milenial Sebagai Agen Edukasi Tangkal Covid-19

Leave a Comment