Home » News » Memperjuangkan Kewarganegaraan Anak dari Kawin Campur

Memperjuangkan Kewarganegaraan Anak dari Kawin Campur

Bincang Perempuan

News

Bincangperempuan.com-Di Malaysia, seorang anak yang lahir di luar negeri dapat memperoleh kewarganegaraan jika ayahnya adalah warga negara Malaysia. Namun, tidak demikian halnya dengan ibu-ibu Malaysia yang memiliki pasangan warga negara asing. Anak mereka menghadapi perjuangan yang panjang dan sulit untuk mendapatkan kewarganegaraan.

Namun, hukum yang tidak adil ini akan segera berubah. Pemerintah Malaysia saat ini sedang mempertimbangkan usulan memberikan hak yang sama kepada anak-anak yang lahir di luar negeri dari ibu yang berkewarganegaraan Malaysia.

Perubahan konstitusional yang penting ini menunjukkan komitmen baru pemerintah untuk memajukan kesetaraan gender. Ini menandai langkah besar bagi para ibu di Malaysia, yang telah lama mengadvokasi agar anak-anak mereka yang lahir di luar negeri mendapatkan kewarganegaraan.

Namun, usulan tersebut mendapat kecaman luas.

Secara khusus, para kritikus telah menyuarakan kekhawatiran bahwa amandemen baru tersebut, yang tidak akan berlaku surut, akan membuat ribuan anak tidak memiliki kewarganegaraan.

Mengikuti jejak Singapura

Malaysia adalah salah satu dari 24 negara di seluruh dunia yang masih memiliki undang-undang kewarganegaraan yang tidak setara yang mencegah para ibu untuk memberikan kewarganegaraan mereka kepada anak-anak mereka. Amandemen yang diusulkan bertujuan untuk memberikan hak yang sama kepada kedua orang tua untuk memberikan kewarganegaraan kepada anak-anak mereka yang lahir di luar negeri.

Namun ada beberapa hal yang perlu diperhatikan: anak-anak harus bersumpah pada usia tertentu untuk mempertahankan kewarganegaraan mereka. Kelahiran harus didaftarkan dalam waktu satu tahun. Dan undang-undang baru ini tidak akan membantu anak-anak yang lahir sebelum disahkan.

Sebaliknya, Singapura mengubah undang-undangnya pada tahun 2004, memberikan hak yang sama kepada para ibu, memastikan kewarganegaraan bagi anak-anak yang lahir di luar negeri jika salah satu orang tuanya adalah warga negara Singapura melalui kelahiran, pendaftaran, atau keturunan.

Serupa, Dewan Perwakilan Rakyat Nepal tahun lalu mengesahkan amandemen yang mengizinkan pewarisan kewarganegaraan dari ibu. Namun, hak ini bersifat sementara setelah menyatakan ketidakhadiran sang ayah, sehingga menimbulkan risiko terutama bagi para penyintas kekerasan dalam rumah tangga.

Baca juga: Masih Banyak Perempuan Bekerja Tanpa Dibayar

Dampak dari ditolaknya kewarganegaraan

Amandemen yang diusulkan Malaysia berasal dari meningkatnya pengakuan atas ketidaksetaraan dan diskriminasi yang dihadapi oleh anak-anak yang lahir dari ibu dengan kewarganegaraan Malaysia, yang saat ini ditolak kewarganegaraannya secara otomatis dan harus melalui proses registrasi yang berlarut-larut dan tidak pasti.

Kesenjangan ini telah menghalangi banyak anak untuk mendapatkan akses ke pendidikan, perawatan kesehatan, pekerjaan, dan kepemilikan properti. Anak-anak yang tidak memiliki kewarganegaraan tidak dapat bersekolah di sekolah-sekolah pemerintah, tidak dapat bergabung dengan layanan publik, dan harus membayar biaya yang lebih tinggi untuk layanan kesehatan dan transaksi properti.

Kesenjangan ini tidak hanya menunda kesempatan pendidikan tetapi juga membatasi prospek pekerjaan dan akses ke layanan kesehatan bersubsidi.

Hal ini juga memaksa beberapa ibu di Malaysia untuk tetap tinggal di luar negeri atau tetap bergantung pada pasangan asing mereka untuk status hukum anak-anak mereka.

Ada dua kritik utama yang tersisa

Kelompok-kelompok advokasi perempuan seperti Family Frontiers dan Kelompok Aksi Bersama untuk Kesetaraan Gender telah berperan penting dalam mendorong reformasi ini. Para ahli PBB juga mengkritik Malaysia atas undang-undang yang diskriminatif tersebut.

Kasus penting pada tahun 2021 yang menentang bias gender dalam undang-undang kewarganegaraan, yang memutuskan bahwa anak-anak yang lahir di luar negeri dari ibu warga negara Malaysia secara otomatis menerima kewarganegaraan Malaysia, telah menekan pemerintah untuk mengatasi masalah ini. Namun, Pengadilan Tinggi membatalkan keputusan ini pada tahun 2022.

Pemerintah berkomitmen pada awal tahun 2023 untuk mengamandemen undang-undang tersebut.

Meskipun amandemen yang diusulkan merupakan langkah substansial untuk memperbaiki ketidakadilan ini, amandemen tersebut telah mengundang kritik karena gagal menangani status anak-anak yang lahir sebelum amandemen tersebut berlaku.

Pemerintah juga dikritik oleh organisasi masyarakat sipil karena menggabungkan perubahan yang diusulkan dengan lima amandemen regresif lainnya yang akan menghapus hak-hak konstitusional yang sudah ada untuk anak-anak yang rentan.

Organisasi-organisasi ini menyerukan kepada pemerintah untuk memisahkan amandemen yang memberikan hak kewarganegaraan yang setara dengan amandemen regresif lainnya, yang dapat meningkatkan keadaan tanpa kewarganegaraan.

Baca juga: Rendahnya Keterwakilan Perempuan dalam Politik dan Faktor Penyebabnya

Advokat dan hakim sama-sama memajukan hak-hak perempuan

Jika amandemen tersebut benar-benar disahkan, maka ini akan menjadi salah satu dari beberapa reformasi legislatif yang dilakukan oleh kombinasi advokat hak-hak perempuan, dan penafsiran progresif para hakim terhadap undang-undang lama.

Dalam beberapa tahun terakhir, Organisasi Bantuan Perempuan menyuarakan perlunya perubahan pada Undang-Undang Ketenagakerjaan 1955 untuk memberikan perlindungan yang lebih kuat bagi perempuan di tempat kerja.

Survei “Suara Perempuan Malaysia tentang Diskriminasi & Pelecehan di Tempat Kerja” yang dilakukan pada tahun 2020 menemukan bahwa 56 persen perempuan Malaysia pernah mengalami diskriminasi gender di tempat kerja. Wawasan dari lebih dari 1000 perempuan membahas isu-isu seperti pertanyaan yang tidak pantas tentang status perkawinan, diabaikan untuk promosi demi rekan kerja yang kurang memenuhi syarat, dan ditugaskan untuk tugas-tugas yang spesifik gender.

Survei ini berperan dalam pengesahan Undang-Undang Ketenagakerjaan 2022, yang mengatur peningkatan cuti hamil dan cuti melahirkan; pengaturan kerja yang fleksibel; dan perubahan pada undang-undang pelecehan seksual dan diskriminasi.

Lembaga peradilan juga semakin memainkan peran penting dalam memajukan kesetaraan perempuan – dengan menafsirkan undang-undang secara netral gender. Hal ini termasuk menafsirkan undang-undang lain dengan cara yang memajukan status perempuan, karena Konstitusi menjamin hak yang sama bagi semua warga negara, tanpa memandang jenis kelamin.

Salah satu contohnya adalah kasus seorang ibu di Malaysia yang menggugat sertifikat perpindahan agama anak-anaknya karena sertifikat tersebut dikeluarkan dengan cara yang bertentangan dengan hukum. Pengadilan memutuskan bahwa konversi semacam itu tidak konstitusional dan melanggar hak-hak orang tua yang tidak pindah agama.

Dalam kasus terpisah, seorang guru menggugat distrik pendidikan setempat ke pengadilan setelah distrik tersebut mencabut tawaran pekerjaannya sebagai guru honorer setelah mengetahui bahwa ia hamil. Dia memenangkan kasus pengadilan dan mendapatkan ganti rugi sebesar 63.674 US dollar.

Kasus-kasus ini telah meningkatkan hak-hak perempuan di Malaysia.

Ada juga kasus-kasus di mana pengadilan tidak memutuskan untuk mendukung perempuan, tetapi keputusan tersebut tetap mendorong aksi para aktivis perempuan untuk memperjuangkan kesetaraan gender.

Pengadilan Malaysia menolak untuk meminta pertanggungjawaban perusahaan swasta atas pelanggaran hak-hak konstitusional seperti dalam kasus mantan pramugari Malaysia Airlines yang menuntut majikannya setelah dia hamil dan menolak untuk mengundurkan diri. Kasus tersebut menarik perhatian dari kelompok advokasi perempuan, yang pada akhirnya berujung pada amandemen Undang-Undang Ketenagakerjaan pada tahun 2012.

Melibatkan masyarakat untuk perubahan

Seiring dengan perspektif masyarakat yang terus berkembang, para pembuat undang-undang semakin terdesak untuk mempertimbangkan amandemen Konstitusi untuk memastikan hak kewarganegaraan yang setara bagi semua anak, terlepas dari apakah orang tua mereka orang Malaysia atau bukan.

Dalam melakukan hal tersebut, mereka akan menghadapi beberapa tantangan – termasuk mendamaikan harapan masyarakat dengan keharusan hukum.

Keterlibatan publik, termasuk melalui dialog kebijakan yang melibatkan kelompok-kelompok advokasi, pejabat pemerintah, dan anggota parlemen, dapat memainkan peran penting dalam menyempurnakan reformasi hukum untuk memastikan bahwa reformasi tersebut komprehensif dan peka secara budaya terhadap konteks demografis, historis, dan budaya Malaysia yang unik.

Dialog-dialog ini akan memungkinkan pemeriksaan yang cermat terhadap tantangan-tantangan khusus, memastikan reformasi secara efektif mengatasi diskriminasi gender sambil menghormati nilai-nilai masyarakat Malaysia.

Memastikan pemerintah berkomitmen untuk membangun sistem pemantauan yang kuat juga sama pentingnya. Hal ini akan menjamin bahwa kemajuan dalam melaksanakan reformasi dapat dilacak secara efisien.

Selain itu, pemerintah sebaiknya mempertimbangkan untuk bermitra dengan kelompok-kelompok advokasi dalam proses amandemen Konstitusi. Keterlibatan proaktif dengan kelompok-kelompok tersebut dapat memastikan reformasi secara efektif mengatasi masalah diskriminasi sambil menghindari celah yang tidak diinginkan.

Demikian pula, pemerintah Malaysia dapat terlibat dengan badan-badan hak asasi manusia internasional, yang memberikan perspektif eksternal yang berharga untuk membantu Malaysia dalam menyelaraskan kerangka hukumnya dengan standar global tanpa mengorbankan integritas budayanya.

Pada akhirnya, dengan memobilisasi advokasi akar rumput, tindakan hukum strategis, dan pendidikan publik yang komprehensif, Malaysia dapat terus meningkatkan sistem hak-hak kewarganegaraan yang adil – memastikan keadilan bagi semua warga negara, tanpa memandang jenis kelamin, dengan tetap mempertahankan legitimasi konstitusional. (Nurus Sakinatul Fikriah Mohd Shith Putera, Hartini Saripan, Norazlina Abdul Aziz, Rafizah Abu Hassan, the Universiti Teknologi Mara (UiTM), Malaysia)

*)Artikel ini diterjemahkan dari How Malaysian women are driving legislative change yang sudah tayang terlebih dahulu di 360info.org

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel

Artikel Lainnya

Representasi Perempuan di Media Masih Mencerminkan Masyarakat yang Patriarki

Perempuan dan Beban Kontrasepsi

Susi Pudjiastuti

Susi Pudjiastuti: Ketamakan dan Keserakahan Manusia Terhadap Kerusakan Lingkungan

Leave a Comment