Home » News » Seksisme: Diskriminasi terhadap Perempuan dan Anak Perempuan

Seksisme: Diskriminasi terhadap Perempuan dan Anak Perempuan

Bincang Perempuan

News

Seksisme Diskriminasi terhadap Perempuan dan Anak Perempuan

Bincangperempuan.com- Diskriminasi berdasarkan gender dan pelanggaran hak asasi manusia berdampak fatal bagi kesehatan, pendidikan, pendapatan, dan keselamatan perempuan dan anak-anak. Meskipun ada banyak perjanjian dan undang-undang yang dimaksudkan untuk membantu memastikan hak dan perlindungan yang setara bagi perempuan dan anak perempuan, sebagian penduduk dunia yang dianggap oleh orang lain sebagai perempuan masih sering mengalami diskriminasi, pelecehan, dan kekerasan.

Terkadang diskriminasi tidak langsung terlihat. Contohnya adalah kurangnya promosi untuk perempuan, atau pendidikan untuk anak perempuan yang membuat mereka percaya bahwa mereka tidak pandai matematika. Sebaliknya, diskriminasi terkadang sangat jelas dan mudah diukur: Seberapa tinggi proporsi perempuan di parlemen? Berapa banyak anak perempuan yang menyelesaikan pendidikan menengah? Lebih jauh, perempuan dan anak perempuan juga sering terkena beberapa bentuk diskriminasi yang berbeda pada saat yang sama: karena etnis, orientasi seksual, usia dan/atau latar belakang migrasi mereka, misalnya.

Apa itu diskriminasi?

Diskriminasi merupakan pelanggaran hak asasi manusia. Orang-orang dirugikan, direndahkan, dan/atau diperlakukan lebih rendah karena mereka termasuk dalam kelompok yang memiliki karakteristik atau ciri-ciri tertentu. Karakteristik ini dapat mencakup, misalnya, jenis kelamin, suku bangsa, atau agama. Diskriminasi umumnya terjadi karena penilaian nilai tertentu, sikap yang tidak disadari atau bahkan tidak disadari, dan prasangka.

Apa itu seksisme?

Seksisme adalah sinonim dari diskriminasi berbasis gender. Jika jenis kelamin atau gender biologis seseorang menjadi alasan orang lain mendiskriminasi mereka, maka ini adalah seksisme. Secara umum, seksisme terjadi karena sikap mendasar yang menganggap perempuan kurang berharga daripada laki-laki, sehingga bentuk diskriminasi ini biasanya ditujukan kepada orang-orang yang dianggap perempuan atau feminin.

Tentu saja, seksisme juga dapat memengaruhi laki-laki. Yang terkait erat dengan diskriminasi seksis adalah gagasan tentang aktivitas dan karakteristik sosial tertentu yang lebih cocok untuk laki-laki atau perempuan (‘peran gender’) dan stereotip lain yang dikaitkan dengan seseorang berdasarkan jenis kelamin atau gender. Kekerasan seksual adalah salah satu bentuk kekerasan berbasis gender dan merupakan salah satu cara diskriminasi seksis terwujud. Istilah seksisme dicetuskan oleh gerakan perempuan Amerika pada tahun 1960-an, menggabungkan kata ‘seks’, untuk merujuk pada jenis kelamin biologis, dengan akhiran ‘-isme’ dari bentuk diskriminasi umum lainnya: rasisme.

Baca juga: Mendorong Suara Perempuan di Meja Perundingan Iklim

Apa penyebab seksisme?

Berbagai penelitian menunjukkan penyebab utama diskriminasi gender dapat ditemukan pada (1) sikap, nilai, dan panutan misoginis, (2) norma-norma yang dibentuk oleh patriarki, dan (3) praktik budaya dan keagamaan. Terdapat sifat sistematis pada kerugian yang dialami perempuan dan anak perempuan dalam mengakses makanan, layanan kesehatan, pendidikan, dan pendapatan. Hal ini berakar pada struktur masyarakat.

Apa itu gender?

Dalam bahasa Inggris, kedua istilah gender dan seks terkadang digunakan secara bergantian, tetapi seks sering kali merujuk secara khusus pada perbedaan biologis, sedangkan gender lebih sering merujuk pada perbedaan budaya dan sosial. Oleh karena itu, gender merujuk pada norma, tugas, dan peran yang dibangun secara sosial yang dapat berbeda dari satu masyarakat ke masyarakat lainnya. Jika seseorang mengasumsikan peran gender yang tampak berbeda dari jenis kelamin biologisnya, hal ini juga dapat memicu diskriminasi.

Kesetaraan gender dapat didefisinikan sebagai hak yang sama bagi semua jenis kelamin merupakan hak asasi manusia yang fundamental. Hak yang sama berarti bahwa semua manusia memiliki hak yang sama. Istilah ini didasarkan pada Pasal 1 dan 2 Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia , yang menyatakan bahwa semua manusia “dilahirkan bebas dan setara dalam martabat dan hak”, sehingga tidak boleh didiskriminasi karena jenis kelamin mereka atau alasan lainnya. Seringkali, hak yang sama dibicarakan dalam kaitannya dengan kesempatan yang sama. Hak yang sama tidak berarti bahwa semua manusia adalah sama atau seharusnya sama. 

Apa perbedaan antara kesetaraan dan hak yang sama?

Prinsip persamaan hak menekankan hak yang sama untuk dinikmati oleh semua orang, tanpa memandang jenis kelamin mereka. Sebaliknya, prinsip kesetaraan bertujuan untuk mengatasi diskriminasi struktural sedemikian rupa sehingga perempuan dan laki-laki tidak hanya menerima hak dan kesempatan yang sama, tetapi juga memperoleh hasil yang sama dari hal tersebut. Contohnya di sini termasuk proporsi yang sama dari jenis kelamin di antara anggota parlemen atau di jajaran direksi perusahaan terkemuka. Salah satu cara untuk mencapainya adalah dengan menetapkan kuota.

Bagaimana hak yang sama akan menguntungkan semua orang

Keadilan gender bukan hanya sekadar masalah hak asasi manusia: partisipasi perempuan yang setara dalam semua aspek kehidupan juga merupakan prasyarat bagi dunia yang damai, adil, dan berkelanjutan. Contohnya:

  • Peningkatan sebesar 30% akan terlihat dalam hasil pertanian jika semua perempuan memiliki akses yang adil terhadap alat produksi.
  • Jika perempuan terlibat dalam negosiasi perdamaian , peluang ditegakkannya kesepakatan tersebut meningkat sebesar 20 persen.
  • Kekerasan terhadap perempuan dan anak perempuan tersebar luas di seluruh dunia dalam semua budaya, agama, dan masyarakat. Kekerasan ini berakar pada ketidakseimbangan kekuasaan antara kedua jenis kelamin. Kesetaraan hak yang sesungguhnya dan penghapusan ketidakseimbangan kekuasaan ini akan menghilangkan dasar kekerasan ini.
  • Penelitian telah menunjukkan bahwa gizi, kesehatan, dan pendidikan anak-anak akan meningkat jika ibu mereka memiliki lebih banyak penghasilan.
  • Menurut konsultan manajemen McKinsey, perusahaan dengan proporsi staf perempuan yang lebih tinggi cenderung lebih sukses.
  • Data dari 90 negara menunjukkan bahwa negara dengan jumlah perwakilan perempuan yang lebih tinggi di parlemen cenderung menyisihkan lahan yang dilindungi. Studi lain di 130 negara menunjukkan bahwa perempuan lebih bersedia meratifikasi perjanjian lingkungan internasional .

Hak yang sama  dalam undang-undang atau praktik?

Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia dalam Pasal 1 menyatakan bahwa semua orang adalah sama. Pasal Dua dari proklamasi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) ini menjelaskan lebih rinci: “Setiap orang berhak atas semua hak dan kebebasan yang tercantum dalam Deklarasi ini, tanpa pembedaan apa pun, seperti ras, warna kulit, jenis kelamin, bahasa, agama, pendapat politik atau lainnya, asal usul kebangsaan atau sosial, harta benda, kelahiran atau status lainnya.” Namun, hak-hak yang disetujui oleh Majelis Umum PBB pada tahun 1948 masih dilanggar beberapa dekade kemudian, masih belum diabadikan dalam hukum nasional, masih belum ditegakkan dengan cara politik, dan karena itu masih belum menjadi pengalaman hidup bagi banyak orang. 

Konvensi tentang Penghapusan Segala Bentuk Diskriminasi terhadap Perempuan

Pada tahun 1979, Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa mengesahkan Konvensi tentang Penghapusan Segala Bentuk Diskriminasi terhadap Perempuan (CEDAW). Konvensi ini dikenal sebagai Konvensi Hak-Hak Perempuan dan mewajibkan negara-negara yang meratifikasinya untuk mengambil langkah-langkah aktif guna menghapus diskriminasi terhadap perempuan di bidang budaya, masyarakat, pendidikan, politik, dan perundang-undangan.

Baca juga: Menghadapi Perubahan Iklim, Perempuan Petani Kopi Ajukan Ranperdes

Contoh Diskriminasi terhadap perempuan dan anak perempuan di seluruh dunia

Tradisi yang mengakar dalam budaya Uganda, terutama di daerah pedesaan, tidak memberikan akses bagi kaum perempuan dan anak perempuan terhadap makanan sehat dan kaya protein.

Hak atas kesejahteraan sosial

  • Gizi : Ketika makanan menjadi langka, perempuan dan anak perempuanlah yang paling menderita kelaparan. Mengenai mereka yang menderita kerawanan pangan sedang atau parah, perbedaan antara laki-laki dan perempuan semakin meningkat selama pandemi Covid-19. Pada tahun 2021, kerawanan pangan memengaruhi 150 juta lebih banyak perempuan daripada laki-laki di dunia.
  • Kemiskinan: Selama pandemi Covid-19, jutaan perempuan kehilangan pekerjaan dan mata pencaharian mereka . Sektor-sektor dengan proporsi pekerja perempuan yang lebih tinggi paling terdampak parah oleh konsekuensi pandemi.

Hak untuk memiliki properti

Perempuanlah yang sering kali kehilangan akses terhadap tanah: kurang dari 20 persen pemilik tanah di seluruh dunia adalah perempuan. Akan tetapi, perempuanlah yang melakukan sebagian besar pekerjaan di ladang.  

Hak atas pendidikan

Pertama, kabar baiknya: Jika dilihat secara global, angka sekolah untuk tingkat dasar dan menengah meningkat untuk anak perempuan dan laki-laki. Namun, di negara-negara yang dilanda ketidakamanan, konflik, dan kekerasan, anak perempuan 2,5 kali lebih mungkin tidak dapat bersekolah daripada anak laki-laki. Di tingkat menengah, kemungkinan ini 90% lebih tinggi. Hampir dua pertiga dari semua orang dewasa yang buta huruf adalah perempuan .

Hak untuk hidup, kebebasan dan keamanan pribadi

  • Pernikahan paksa: Diperkirakan 12 juta gadis di bawah umur dipaksa menikah setiap tahun.
  • Penentuan nasib sendiri secara fisik: Secara global, orang hamil tidak memiliki akses mudah ke penghentian kehamilan yang aman dan legal . Aborsi seringkali tidak memungkinkan bahkan bagi wanita yang diperkosa selama perang dan menjadi hamil sebagai akibatnya. Ini bukan hanya karena kurangnya kemungkinan medis, tetapi terutama karena penghentian kehamilan dilarang oleh ketentuan penyandang dana internasional atau hukum dan interpretasi agama yang membatasi. Misalnya, sejak 2021 aborsi telah menjadi ilegal atau sangat sulit diakses di Polandia, Hungaria, dan AS. Akibatnya 45 persen dari semua penghentian kehamilan di seluruh dunia terjadi dalam kondisi yang tidak aman – terkadang dengan konsekuensi fatal bagi para wanita: aborsi yang tidak aman adalah salah satu penyebab paling sering dari kematian ibu.
  • Kekerasan: Hampir satu dari tiga wanita akan menjadi korban kekerasan selama hidupnya. Secara global, setiap tahun sekitar 50.000 wanita dibunuh oleh pasangan atau kerabatnya. Pemotongan alat kelamin perempuan (juga dikenal sebagai mutilasi alat kelamin perempuan, FGM) merupakan pelanggaran hak asasi manusia. Meskipun ada kecaman internasional dan hukum nasional, lebih dari 200 juta wanita dan anak perempuan telah menjadi korban FGM. Dalam satu dari setiap empat kasus, anak perempuan meninggal karena konsekuensinya. Sebagian besar dari mereka berusia tidak lebih dari 15 tahun ketika pemotongan dengan kekerasan itu terjadi.
  • Perdagangan manusia: 72 persen dari semua korban perdagangan manusia adalah perempuan atau anak perempuan. Sebagian besar dari mereka (77 persen) dieksploitasi secara seksual dan/atau dipaksa menjadi pelacur.
  • Perang dan konflik: Dalam hampir setiap konflik, pihak yang bertikai menggunakan kekerasan seksual sebagai instrumen kekuasaan untuk meneror musuh mereka. Kekerasan dan serangan seksual juga dihadapi oleh perempuan dan anak perempuan saat mereka melarikan diri dari rumah mereka untuk mencari perlindungan atau setelah dipindahkan oleh pasukan yang maju.
  • Bantuan kemanusiaan: Dalam situasi darurat, tekanan dan stres pada perempuan dan anak perempuan bertambah karena merekalah yang biasanya mengurus anak-anak dan kerabat yang sakit, mencari dan memasak makanan, serta mengurus rumah. Namun, proyek bantuan kemanusiaan sering kali dirancang dengan kurang mempertimbangkan hal ini. Misalnya, di kamp pengungsian mungkin tidak ada akses atau ruang untuk layanan kesehatan ginekologi dan obstetri, atau bahkan toilet dan fasilitas mencuci yang terpisah untuk setiap jenis kelamin. Pendaftaran bantuan umumnya dilakukan atas nama kepala keluarga laki-laki, yang melarang istri, ibu, dan anak perempuan untuk mendapatkan akses independen terhadap bantuan.
  • Perubahan iklim: Di banyak daerah pedesaan di Afrika dan Asia, perempuan masih biasa bekerja di dekat rumah mereka. Ini berarti mereka sering menerima informasi yang menyelamatkan jiwa tentang bencana atau cuaca buruk lebih lambat daripada laki-laki atau bahkan tidak sama sekali. Ini adalah salah satu alasan tingginya angka kematian perempuan akibat bencana alam. Selain itu, di tempat penampungan darurat terdapat peningkatan risiko pelecehan seksual. 

Perwakilan politik

Di seluruh dunia, 26 persen anggota parlemen adalah perempuan. Di sebagian besar negara dengan proporsi perempuan di parlemen di atas 30 persen, peraturan kuota telah diperkenalkan untuk memperkuat partisipasi politik perempuan. Berhasil: Di Rwanda, angka 61 persen (per April 2022) merupakan proporsi perempuan tertinggi di parlemen di dunia. Di Kuba, angkanya lebih dari 53 persen dan di Meksiko 50 persen. Di 28 dari 193 negara , perempuan menjadi kepala negara atau pemerintahan, termasuk Bangladesh, Selandia Baru, dan Tanzania. 

Tulisan ini diadaptasi dari Sexism: Discrimination against women and girls medicamondiale.org

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel

Artikel Lainnya

Childfree by Choice

Hal yang Harus Kamu Ketahui Ketika Memilih Childfree 

Waspada aksi bejat pedofil di ‘game online’

Rasisme dan Patriarki: Beban Ganda yang Dipikul Perempuan Timur

Leave a Comment