Home » News » Infantilisasi Perempuan di Media dan Masyarakat

Infantilisasi Perempuan di Media dan Masyarakat

Bincang Perempuan

News

Bincangperempuan.com- Sepanjang sejarah, penampilan fisik perempuan selalu diperdebatkan, terus-menerus diubah, dibentuk ulang, didesain ulang, dan dipikirkan kembali demi kepentingan masyarakat patriarki dan pandangan laki-laki. Seiring berjalannya waktu, infantilisasi perempuan secara perlahan dan terus-menerus, khususnya penampilan fisik mereka, tidak hanya menjadi semakin nyata namun juga sangat problematis.

Infantilisasi telah dan masih digunakan untuk membatasi kesempatan bagi perempuan karena hal ini menjunjung tinggi struktur kekuasaan laki-laki yang mendominasi masyarakat dan pekerjaan. Penggambaran perempuan di media dan infantilisasi feminitas telah menimbulkan stereotip bahwa perempuan adalah makhluk yang rentan, lemah, dan kekanak-kanakan, sehingga meremehkan mereka sebagai orang dewasa dan mengubah posisi mereka dalam kaitannya dengan kekuasaan dalam masyarakat.

Infantilisasi perempuan bukanlah ideologi baru di abad ke-21. Pengaruh Yunani terhadap masyarakat Barat hingga saat ini sangat luas sehingga kita melihat kembali sikap dan cita-cita yang dianut oleh Masyarakat Yunani Kuno. Kebudayaan Yunani telah berkembang selama seribu tahun dan masih meresap ke dalam masyarakat modern melalui sistem dan prosedur politik seperti demokrasi, seni dan sejarah, arsitektur, dan lainnya. Namun, pengaruh lain yang telah berlangsung selama bertahun-tahun, adalah keyakinan yang mendasari kepercayaan orang Yunani; ‘bahwa inti dari kejantanan adalah dominasi dan maskulinitas’.

Baca juga: Sempat Menjadi Sorotan, Bagaimana Penanganan Kekerasan Seksual di Unsri Saat Ini?

Orang Yunani, berlawanan dengan kepercayaan populer, tidak menganggapnya sebagai hal yang pantas secara budaya bagi dua orang pria dewasa untuk melakukan hubungan seksual. Namun, apa yang mereka dukung adalah Pederasty: aktivitas seksual yang melibatkan seorang pria dan anak laki-laki/remaja. Karena anak laki-laki muda dianggap berada pada level yang sama dengan wanita dewasa, baik secara emosional, fisik, maupun mental, masyarakat Yunani tidak melihat ada yang salah dengan hubungan seksual antara pria dewasa (yang dominan) dengan pasangannya (anak laki-laki muda atau wanita) yang patuh. Perbandingan wanita dengan anak laki-laki yang lebih muda berakar pada keyakinan bahwa wanita lebih lemah dan kurang berkembang. Pandangan yang merendahkan perempuan inilah yang telah merasuki masyarakat selama berabad-abad dan berkontribusi terhadap infantilisasi perempuan.

Tubuh yang tidak berambut melambangkan feminitas sempurna sekaligus memperburuk ketakutan terhadap seksualitas perempuan dewasa. Mengutip Christine Hope dalam “Rambut Tubuh Perempuan Kaukasia dan Budaya Amerika’, dia dengan sempurna menyimpulkan bagaimana ‘tidak adanya bulu di tubuh ditandai sebagai feminin, dan bulu sebagai maskulin’ dan bagaimana dalam ‘sistem budaya, tubuh perempuan mulus tidak berarti “ feminin”, artinya “Kekanak-kanakan”’.

Yang lebih nyata lagi adalah realisasinya ketika membandingkan bagaimana masyarakat menghubungkan erat maskulinitas dengan masa dewasa. Perempuan yang menunjukkan tanda-tanda penuaan adalah perempuan yang tidak diinginkan. Penelitian [Susan R Seem dan M. Diane Clark berjudul ‘Perempuan sehat, pria sehat, dan orang dewasa sehat: Evaluasi Stereotip Peran Gender di Abad Kedua Puluh Satu]

Penggambaran perempuan di media arus utama juga memperburuk dan berkontribusi terhadap infantilisasi perempuan. Sejak tahun 1970-an, terjadi peningkatan yang stabil dalam jumlah perempuan dan feminitas yang terkait erat dengan kerapuhan dan kekanak-kanakan. Di majalah, perempuan sering digambarkan dalam pose dan atau pakaian yang menegaskan kembali keyakinan stereotip bahwa perempuan adalah rentan, lemah, dan kekanak-kanakan.

Dalam majalah seperti Vogue, perempuan diposisikan dalam pose kekanak-kanakan seperti tatapan mata yang tidak ada, kepala menunduk, lutut ditekuk, dan senyuman kekanak-kanakan. Hal ini melampaui masyarakat barat dan merambah ke masyarakat Asia bisa dilihat majalah-majalah Korea mengikuti pola yang sama.

Infantilisasi terhadap perempuan tidak hanya terbatas pada penampilan fisik, tetapi juga merasuk ke dalam cara masyarakat menyikapi perempuan sehari-hari. Bahasa kekanak-kanakan sering digunakan terhadap perempuan di tempat kerja profesional di mana perempuan disebut ‘Young Lady’, “Gadis” atau bahkan “Nona”. Penggunaan julukan kekanak-kanakan ini memperkuat bias yang terinternalisasi mengenai kemampuan perempuan – dan seberapa besar mereka harus/dapat dianggap serius.

Petunjuk halus ketika laki-laki ‘menggairahkan’ perempuan dalam situasi kekuasaan yang tinggi adalah untuk menyampaikan pesan yang sangat sederhana: bahwa mereka tidak pantas berada di sini dan juga tidak memiliki kekuatan/status yang setara dengan rekan-rekan laki-laki mereka. Melalui penggunaan julukan yang merendahkan seperti ‘perempuan muda’, kita melihat para laki-laki mencoba meniru dinamika kekuasaan yang ada di antara orang tua dan anak; hal ini menempatkan perempuan di bawah kekuasaannya, membalikkan dinamika tersebut untuk menguntungkannya.

Laki-laki menggunakan kata ‘Gadis’ dan ‘Putri’ untuk menggambarkan perempuan yang berkuasa sebagai ‘tidak berdaya’ dan ‘kekanak-kanakan’ dan kita melihat bagaimana hal ini sering kali ditujukan kepada wanita yang mungkin terlalu ‘blak-blakan’ atau ‘ambisius’ untuk masyarakat kita. Contoh yang paling sering terjadi adalah ketika Steve Kreig menyebut lawan politiknya yang berusia 33 tahun sebagai ‘gadis kecil yang selalu bisa berlari pulang ke rumah untuk menemui ibu dan ayahnya’ dengan maksud untuk menggambarkannya ‘tidak berdaya’. Komentarnya, yang dibuat untuk menumbangkan klaim otoritas yang dimilikinya, juga mencap anggota kongres tersebut sebagai seseorang yang tidak pantas mendapatkan posisinya.

Dilukiskan sebagai anak yang cengeng, komentar ini sekarang memiliki efek domino di mana masyarakat menganggap dominasinya sebagai kesombongan dan permintaannya untuk bertanggung jawab sebagai sebuah tantrum. Kesalahan pembacaan yang halus atas tindakannya ini adalah bagaimana masyarakat mulai melukiskan setiap perempuan yang ambisius sebagai perempuan yang menyebalkan, membuat perempuan tahu bahwa jika mereka tidak jinak atau kekanak-kanakan, mereka bukanlah gambaran ideal seorang perempuan feminin.

Pesan ini secara langsung diterjemahkan ke dalam bagaimana infantilisasi perempuan yang terus-menerus dan khususnya feminitas telah mengingatkan perempuan bagaimana nilai mereka didikte dan diikat ke dalam cetakan yang patuh dan lemah lembut ini, yaitu feminitas. Infantilisasi terhadap perempuan ini merusak karena hal ini masuk ke dalam bias implisit masyarakat yang mengalir ke dalam perilaku seperti pria yang berbicara atau merendahkan perempuan, mansplaining, mengabaikan suara kita atau sekadar berbicara kepada perempuan.

Namun, bukan hanya infantilisasi kewanitaan yang menjadi masalah, namun juga seksualisasi masa kanak-kanak yang menambah masalah yang terus berkembang. Dalam sebuah tayangan mode berjudul ‘Lolita is a Come Back Kid’ di majalah New York Times, para perempuan didandani dengan ‘gaya boneka bayi’ dengan gaun yang sangat kecil dan rambut yang ditata dengan dasi kupu-kupu dan jepit.

Baca juga: Koalisi Perempuan Deklarasi Tujuh Tuntutan

Seksualisasi masa kanak-kanak perempuan ini, sementara kewanitaan pada saat yang sama dianggap tidak diinginkan, menunjukkan bagaimana persepsi masyarakat tentang feminitas dan perempuan mulai terkait erat dengan infantilisasi. Victoria Secret terus menerus dikritik karena mengaburkan batas antara gadis dan wanita dengan peragaan busana mereka. Peragaan pakaian dalam mereka biasanya dipenuhi dengan boneka teddies raksasa yang dilengkapi dengan sayap dan gemerlap untuk menggambarkan fantasi polos dan kekanak-kanakan perempuan yang masih muda dan belum tersentuh. Estetika pornografi dari Victoria Secret adalah contoh penting tentang bagaimana perempuan dipaksa masuk ke dalam ideologi bahwa jika penampilan dan sikap mereka tidak sesuai dengan masa kanak-kanak, kewanitaan mereka akan dimasukkan ke dalam daftar hitam dan dipertanyakan.

Jadi, apa dampak dari hal ini? Lazarsfeld dan Merton (1984) berpendapat bahwa media dapat memberikan efek “narkotika” pada individu yang kemudian menjadi korban dari keinginan yang salah. Berpikir secara logis, ketika gadis-gadis muda terus-menerus diseksualisasi dan perempuan menjadi kekanak-kanakan, penggambaran perempuan ini secara alami akan menciptakan persepsi yang salah tentang bagaimana kemudaan dan ketaatan adalah sifat-sifat yang harus dicari pada pasangan seks; hal ini mengundang laki-laki untuk mulai melihat gadis-gadis muda sebagai sosok yang diinginkan secara seksual dan tersedia secara seksual. Kita tahu bahwa hal ini benar adanya karena adanya media priming: di mana seorang individu, ketika diekspos berulang kali pada ide tertentu, dikondisikan untuk membuat keputusan yang tidak akan mereka lakukan secara normal.

Dalam sebuah penelitian yang dilakukan oleh Sharon Lamb berjudul “Sexualized innocence: effects of magazine ads portraying adult women as sexy little girls”, ia berpendapat bagaimana seksualisasi anak perempuan yang terus menerus ini membuat pemirsa menjadi tidak peka terhadap viktimisasi anak perempuan. Memperluas poin saya sebelumnya tentang bagaimana bahasa kekanak-kanakan terhadap perempuan menyebabkan laki-laki tidak mempercayai perempuan, hal ini memiliki dampak yang sangat berbahaya bagi perempuan yang menjadi korban kekerasan seksual yang kemudian tidak dipercayai atau dipermalukan.

Penelitian telah menunjukkan bagaimana paparan media yang berisi perempuan yang diobjektifikasi secara seksual membuat partisipan lebih menerima mitos pemerkosaan, pelecehan seksual, dan kekerasan antarpribadi. Meskipun belum ada penelitian mengenai hubungan antara infantilisasi kewanitaan dan pengaruhnya terhadap pemirsa, kita dapat melihat pola yang terbentuk tentang bagaimana paparan media yang dipelintir dan bias memiliki dampak yang sangat buruk bagi pemirsanya.

Infantilisasi kewanitaan dan feminitas telah berlangsung selama bertahun-tahun dan cara media terus menggambarkan perempuan, sepertinya tidak akan berubah dalam waktu dekat. Implikasi negatif dari hal ini hanya akan semakin parah kecuali kita mulai mengenali pola-pola ini dan secara aktif bekerja untuk membongkar masyarakat patriarki yang bertumpu pada pandangan laki-laki. Kita perlu membuat perbedaan antara kewanitaan dan keperempuanan dan tidak menyamakan feminitas dengan ide-ide kekanak-kanakan.(**)

*) Diadaptasi dari The Infantilization of Women in Mainstream Media and Society by Tavisha Sood (VERDICT)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel

gerakan perempuan, Infantilisasi Perempuan

Artikel Lainnya

Revolusi Sinematik Greta Gerwig dan Penggambaran Pemberdayaan Perempuan dalam Film Barbie

Diskriminasi Berlapis pada Perempuan Disabilitas 

Diskriminasi Berlapis pada Perempuan Disabilitas 

Produk olahan kecombrang

Dukungan Kepala Daerah Agar Bisa Wujudkan Produk Olahan Kecombrang Sebagai Ikon

Leave a Comment