Home » News » Apa Itu Kesetaraan Gender?

Apa Itu Kesetaraan Gender?

Bincang Perempuan

News

Kesetaraan Gender

Bincangperempuan.com– Istilah gender mengacu pada atribut dan peluang ekonomi, sosial dan budaya yang terkait dengan menjadi laki-laki atau perempuan. Di sebagian besar masyarakat, menjadi laki-laki atau perempuan bukan hanya masalah karakteristik biologis dan fisik yang berbeda. Laki-laki dan perempuan menghadapi ekspektasi yang berbeda tentang bagaimana mereka harus berpakaian, berperilaku, atau bekerja. Relasi antara laki-laki dan perempuan, baik dalam keluarga, tempat kerja, atau ruang publik, juga mencerminkan pemahaman tentang bakat, karakteristik, dan perilaku yang sesuai untuk keduanya.

Dapat diartikan gender berbeda dengan jenis kelamin karena sifatnya yang sosial dan kultural, bukan biologis. Atribut dan karakteristik gender, yang mencakup, antara lain, peran yang dimainkan oleh laki-laki dan perempuan serta harapan yang diberikan kepada mereka, sangat bervariasi di antara masyarakat dan berubah dari waktu ke waktu. Namun, fakta bahwa atribut gender dikonstruksi secara sosial berarti bahwa atribut-atribut tersebut juga dapat diubah dengan cara-cara yang dapat membuat masyarakat menjadi lebih adil dan setara.

Apa perbedaan antara keadilan gender, kesetaraan gender, dan pemberdayaan perempuan?

Kesetaraan gender adalah proses untuk bersikap adil terhadap perempuan dan laki-laki. Untuk memastikan keadilan, strategi dan tindakan harus tersedia untuk mengkompensasi kerugian historis dan sosial yang dialami perempuan yang menghambat perempuan dan laki-laki untuk beraktivitas pada tingkat yang sama. Keadilan mengarah pada kesetaraan.

Kesetaraan gender membutuhkan tempat yang sama antara perempuan dan laki-laki atas barang, kesempatan, sumber daya, dan penghargaan yang bernilai secara sosial. Jika terdapat ketidaksetaraan gender, umumnya perempuanlah yang dikecualikan atau dirugikan dalam kaitannya dengan pengambilan keputusan dan akses ke sumber daya ekonomi dan sosial.

Aspek penting dalam mempromosikan kesetaraan gender adalah pemberdayaan perempuan, dengan fokus pada identifikasi dan perbaikan ketidakseimbangan kekuasaan dan memberikan perempuan lebih banyak otonomi untuk mengatur kehidupan mereka sendiri. Kesetaraan gender tidak berarti bahwa laki-laki dan perempuan menjadi sama, hanya saja akses terhadap peluang dan perubahan hidup tidak bergantung pada, atau dibatasi oleh, jenis kelamin mereka.

Untuk mencapai kesetaraan gender, diperlukan pemberdayaan perempuan untuk memastikan bahwa pengambilan keputusan di tingkat pribadi dan publik, serta akses terhadap sumber daya tidak hanya berpihak pada laki-laki, sehingga perempuan dan laki-laki dapat berpartisipasi penuh sebagai mitra sejajar dalam kehidupan produktif dan reproduksi.

Baca juga: Kawin Tangkap, Diskriminasi Gender Atas Nama Tradisi 

Mengapa penting untuk mempertimbangkan masalah gender dalam desain dan implementasi program?

Mempertimbangkan masalah gender dalam merancang dan melaksanakan program kependudukan dan pembangunan adalah penting karena dua alasan. Pertama, terdapat perbedaan antara peran laki-laki dan perempuan, perbedaan yang menuntut pendekatan yang berbeda. Kedua, terdapat ketidaksetaraan sistemik antara laki-laki dan perempuan. Secara universal, terdapat pola yang jelas mengenai akses perempuan yang lebih rendah terhadap sumber daya dan peluang.

Selain itu, perempuan secara sistematis kurang terwakili dalam proses pengambilan keputusan yang membentuk masyarakat dan kehidupan mereka. Pola ketidaksetaraan ini merupakan penghambat kemajuan masyarakat mana pun karena membatasi peluang setengah dari populasi mereka. Ketika perempuan terhambat untuk mencapai potensi penuh mereka, maka potensi tersebut akan hilang dari masyarakat secara keseluruhan. Desain dan implementasi program harus berupaya untuk mengatasi salah satu atau kedua faktor ini.

Apa yang dimaksud dengan pengarusutamaan gender?

Pengarusutamaan gender adalah sebuah strategi untuk mengintegrasikan isu-isu gender dalam analisis, perumusan dan pemantauan kebijakan, program dan proyek. Oleh karena itu, pengarusutamaan gender merupakan sarana untuk mencapai tujuan, bukan tujuan itu sendiri, sebuah proses, bukan tujuan.

Tujuan dari pengarusutamaan gender adalah untuk mendorong kesetaraan gender dan pemberdayaan perempuan dalam kegiatan kependudukan dan pembangunan. Hal ini membutuhkan penanganan kondisi, serta posisi, perempuan dan laki-laki dalam masyarakat.

Pengarusutamaan gender bertujuan untuk memperkuat legitimasi nilai-nilai kesetaraan gender dengan menangani kesenjangan dan kesenjangan gender yang telah diketahui di berbagai bidang, seperti pembagian kerja antara laki-laki dan perempuan, akses dan kontrol terhadap sumber daya, akses terhadap layanan, informasi, dan peluang, serta distribusi kekuasaan dan pengambilan keputusan.

Pengarusutamaan gender, sebagai sebuah strategi, tidak menghalangi intervensi yang hanya berfokus pada perempuan atau hanya pada laki-laki. Dalam beberapa kasus, analisis gender yang mendahului perancangan dan pengembangan program mengungkapkan adanya ketidaksetaraan yang parah yang memerlukan strategi awal intervensi khusus jenis kelamin.

Namun demikian, intervensi spesifik jenis kelamin tersebut harus tetap bertujuan untuk mengurangi kesenjangan gender yang teridentifikasi dengan memfokuskan pada kesetaraan atau ketidaksetaraan sebagai tujuan, bukan pada laki-laki atau perempuan sebagai kelompok sasaran.

Konteks seperti ini, intervensi khusus jenis kelamin masih merupakan aspek penting dari strategi pengarusutamaan gender. Jika diimplementasikan dengan benar, intervensi tersebut tidak boleh berkontribusi pada marjinalisasi laki-laki dalam bidang yang sangat penting seperti akses terhadap layanan kesehatan reproduksi dan seksual.

Mereka juga tidak boleh berkontribusi pada penguapan keuntungan atau kemajuan yang telah diperoleh perempuan. Sebaliknya, mereka harus mengkonsolidasikan pencapaian-pencapaian tersebut yang merupakan blok bangunan utama menuju kesetaraan gender.

Baca juga: Kisah Keadilan Gender dari Wartawan Perempuan di Wilayah Asia-Pasifik

Mengapa kesetaraan gender penting?

Kesetaraan gender secara intrinsik terkait dengan pembangunan berkelanjutan dan sangat penting untuk mewujudkan hak asasi manusia bagi semua. Tujuan keseluruhan dari kesetaraan gender adalah sebuah masyarakat di mana perempuan dan laki-laki menikmati kesempatan, hak, dan kewajiban yang sama di semua bidang kehidupan.

Kesetaraan antara laki-laki dan perempuan ada ketika kedua jenis kelamin dapat berbagi secara setara dalam distribusi kekuasaan dan pengaruh, memiliki peluang yang sama untuk kemandirian finansial melalui pekerjaan atau dengan mendirikan bisnis, menikmati akses yang sama terhadap pendidikan dan kesempatan untuk mengembangkan ambisi pribadi, minat dan bakat, berbagi tanggung jawab atas rumah tangga dan anak-anak serta sepenuhnya bebas dari paksaan, intimidasi dan kekerasan berbasis gender baik di tempat kerja maupun di rumah.

Konteks program kependudukan dan pembangunan, kesetaraan gender sangat penting karena akan memungkinkan perempuan dan laki-laki untuk membuat keputusan yang berdampak lebih positif terhadap kesehatan seksual dan reproduksi mereka serta pasangan dan keluarga mereka. Pengambilan keputusan yang berkaitan dengan isu-isu seperti usia pernikahan, waktu kelahiran, penggunaan kontrasepsi, dan jalan keluar dari praktek-praktek yang berbahaya (seperti pemotongan alat kelamin perempuan) dapat ditingkatkan dengan tercapainya kesetaraan gender.

Namun, penting untuk mengakui bahwa di mana ada ketidaksetaraan gender, umumnya perempuan yang dikecualikan atau dirugikan dalam kaitannya dengan pengambilan keputusan dan akses ke sumber daya ekonomi dan sosial. Oleh karena itu, aspek penting dalam mempromosikan kesetaraan gender adalah pemberdayaan perempuan, dengan fokus pada identifikasi dan perbaikan ketidakseimbangan kekuasaan dan memberikan perempuan lebih banyak otonomi untuk mengatur kehidupan mereka sendiri.

Hal ini akan memungkinkan mereka untuk membuat keputusan dan mengambil tindakan untuk mencapai dan menjaga kesehatan reproduksi dan seksual mereka sendiri. Kesetaraan gender dan pemberdayaan perempuan tidak berarti bahwa laki-laki dan perempuan menjadi sama; hanya saja akses terhadap peluang dan perubahan hidup tidak tergantung pada, atau dibatasi oleh, jenis kelamin mereka.

Apakah kesetaraan gender merupakan masalah bagi laki-laki?

Pencapaian kesetaraan gender menyiratkan perubahan bagi laki-laki dan perempuan. Hubungan yang lebih adil perlu didasarkan pada pendefinisian ulang hak dan tanggung jawab perempuan dan laki-laki di semua bidang kehidupan, termasuk keluarga, tempat kerja, dan masyarakat luas.

Sehingga sangat penting untuk tidak mengabaikan gender sebagai aspek dari identitas sosial laki-laki. Fakta ini memang sering diabaikan, karena kecenderungan yang ada adalah menganggap karakteristik dan atribut laki-laki sebagai norma, dan perempuan sebagai variasi dari norma tersebut.

Namun, kehidupan laki-laki sama kuatnya dipengaruhi oleh gender seperti halnya wanita. Norma-norma dan konsepsi masyarakat tentang maskulinitas dan ekspektasi terhadap laki-laki sebagai pemimpin, suami, atau anak laki-laki menciptakan tuntutan terhadap laki-laki dan membentuk perilaku mereka. Laki-laki terlalu sering diharapkan untuk berkonsentrasi pada kebutuhan materi keluarga mereka, daripada peran pengasuhan dan perawatan yang ditugaskan kepada perempuan.

Sosialisasi dalam keluarga dan kemudian di sekolah mendorong perilaku pengambilan risiko di kalangan pria muda, dan hal ini sering kali diperkuat melalui tekanan teman sebaya dan stereotip media. Jadi, gaya hidup yang dituntut oleh peran pria sering kali membuat mereka lebih terpapar pada risiko morbiditas dan mortalitas yang lebih besar daripada wanita. Risiko-risiko ini termasuk risiko yang berkaitan dengan kecelakaan, kekerasan, dan konsumsi alkohol.

Laki-laki juga memiliki hak untuk mengambil peran yang lebih mengayomi, dan kesempatan bagi mereka untuk melakukan hal tersebut harus ditingkatkan. Sama halnya, laki-laki juga memiliki tanggung jawab dalam hal kesehatan anak dan kesehatan seksual dan reproduksi mereka dan pasangannya. Untuk memenuhi hak dan tanggung jawab tersebut, diperlukan pengenalan terhadap masalah kesehatan khusus laki-laki, serta kebutuhan dan kondisi yang membentuknya.

Pengadopsian perspektif gender merupakan langkah awal yang penting; perspektif ini mengungkapkan bahwa terdapat kerugian dan biaya yang harus ditanggung oleh laki-laki yang timbul dari pola perbedaan gender. Perspektif ini juga menggarisbawahi bahwa kesetaraan gender tidak hanya berkaitan dengan peran, tanggung jawab, dan kebutuhan perempuan dan laki-laki, tetapi juga keterkaitan di antara keduanya.(**)

*)sumber : About gender equality, https://www.unfpa.org/.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel

Artikel Lainnya

Optimis, Komunitas Perempuan Muda Peduli Perhutanan Sosial Bisa Berdampak & Menginspirasi

Love Scammer: Ciri dan Cara Menghindarinya

Mengenal KOALA, Ojek Online Khusus Perempuan di Kota Serambi Mekkah

Leave a Comment