Home » UN Women Sambut Peluncuran Action Plan WPS di Filipina

UN Women Sambut Peluncuran Action Plan WPS di Filipina

Bincang Perempuan

News

UN Women WPS

Bincangperempuan.com– Filipina, Senin (11/12/2023) meluncurkan Rencana Aksi Nasional tentang Perempuan, Perdamaian dan Keamanan generasi keempat, bertepatan dengan peringatan 30 tahun masuknya perempuan ke dalam militer dan dinas berseragam.

UN Women menyambut baik pencapaian ini yang memperkuat reputasi Filipina sebagai pelopor keterlibatan perempuan dalam perdamaian dan keamanan.

“UN Women mengucapkan selamat kepada Filipina atas peluncuran Rencana Aksi Nasional tentang Perempuan, Perdamaian dan Keamanan (2023-2033) yang komprehensif yang membawa harapan baru bagi perdamaian berkelanjutan,” kata Alia El-Yassir, Direktur Regional UN Women untuk Asia dan Pasifik.

“UN Women bangga menjadi salah satu pemangku kepentingan utama, bersama dengan organisasi masyarakat sipil dan lembaga pemerintah, yang telah menjadi bagian dari proses pembangunan kolaboratif yang dipimpin oleh Kantor Penasihat Presiden untuk Perdamaian, Rekonsiliasi dan Persatuan dengan dukungan dari Komisi Filipina untuk Urusan Perdamaian. Wanita,” kata Ms El-Yassir.

Baca juga: Local Media Summit dan Dukungan Untuk Media Perempuan 

Pada tahun 2010, Filipina menjadi negara pertama di Asia yang meluncurkan Rencana Aksi Nasional mengenai Perempuan, Perdamaian dan Keamanan (WPS) yang disusun berdasarkan empat pilar utama agenda WPS global: partisipasi, perlindungan, pencegahan, serta bantuan dan pemulihan.

Filipina telah membangun landasan ini, dengan rencana generasi keempatnya yang mengalihkan fokus ke hak asasi manusia dan lembaga perempuan, dan berisi referensi kuat terhadap isu-isu WPS non-tradisional, seperti keamanan iklim dan keamanan siber, serta inklusi perempuan dalam semua hal. identitas mereka yang beragam dan saling bersilangan.

Rencana ini disusun berdasarkan dua pilar substantif: Pemberdayaan dan Partisipasi, serta Perlindungan dan Pencegahan; dan dua pilar pendukung: Promosi dan Pengarusutamaan, serta Pemantauan, Evaluasi, Akuntabilitas dan Pembelajaran.

UN Women akan terus mendukung negara tersebut untuk melaksanakan agenda WPS, termasuk mendukung Kantor Penasihat Presiden untuk Perdamaian, Rekonsiliasi dan Persatuan (OPAPRU) dengan merancang kerangka pemantauan dan evaluasi rencana tersebut.

Sebuah pertemuan puncak dalam rangka 30th Anniversary Fellowship of Women in the Uniformed Services di Filipina akan diadakan besok untuk menampilkan kontribusi penting perempuan dalam pemeliharaan perdamaian dan keamanan sejak tahun 1993.

Mengomentari peringatan tersebut, El-Yassir menggarisbawahi pentingnya meningkatkan upaya untuk memastikan lembaga-lembaga keamanan mewakili, dapat diakses dan responsif terhadap kebutuhan perempuan dan anak perempuan.

“Partisipasi perempuan memperkuat institusi keamanan dengan membangun kepercayaan dan akuntabilitas masyarakat, dan sangat penting bagi masyarakat yang damai. UN Women menantikan partisipasi dan kepemimpinan substantif yang berkelanjutan dari perempuan di sektor keamanan Filipina,” tambah Ibu El-Yassir.

KTT ini merupakan kelanjutan dari sebuah acara pada tanggal 30 November, Perjalanan 30 Tahun: Diskusi Meja Bundar Pemimpin Perempuan dalam Layanan Berseragam, yang mengumpulkan pengalaman dan wawasan perempuan untuk memberikan rekomendasi terkait peningkatan kepemimpinan perempuan dalam layanan berseragam di Filipina.

Baca juga: Dampingi 23 Desa dan 9 Kecamatan, Upaya CP WCC Turunkan Angka KDRT di Bengkulu 

Bersamaan dengan pertemuan meja bundar, KTT ini juga dilaksanakan oleh UN Women Filipina dan Komisi Perempuan Filipina (PCW), didukung oleh Pusat Perlindungan Perempuan dan Anak Kepolisian Nasional Filipina (WCPC).

Bantuan teknis UN Women untuk inisiatif perdamaian dan keamanan di Filipina dapat dilakukan dengan dukungan besar dari pemerintah Australia, Republik Korea, Inggris, dan Global Affairs Kanada.

UN Women adalah organisasi PBB yang didedikasikan untuk kesetaraan gender dan pemberdayaan perempuan. Sebagai pelopor global bagi perempuan dan anak perempuan, UN Women didirikan untuk mempercepat kemajuan dalam memenuhi kebutuhan mereka di seluruh dunia.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel

Artikel Lainnya

Alpha Girls

Problematika Alpha Girls, Apa yang Seharusnya Dilakukan?

Keterikatan Perempuan dengan Kecantikan

Perempuan dan Pembangunan Infrastruktur: Kebijakan dan Dampak yang Tidak Responsif Gender

Leave a Comment